777

Cara Budidaya Lele untuk Pemula

Siapa diantara kalian yang belum pernah mencoba makanan yang berasal dari ikan lele?

Ikan lele menjadi salah satu makanan yang disukai masyarakat Indonesia.

Saat ini permintaan ikan lele mengalami peningkatan.

Bukan hanya produk lele saja yang ramai peminat, budidaya lele juga sangat digandrungi. 

Dalam artikel ini kami akan membahas seputar cara budidaya lele untuk pemula dari A-Z.

Bisnis Plan Budidaya Lele

Bisnis Plan Budidaya Lele

Sebelum Anda terjun dalam budidaya ini sebaiknya Anda menyusun bisnis plan, sebagai berikut. 

  • Siapkan modal yang cukup untuk menjalankan usaha budidaya ini
  • Pilih lokasi kolam ikan lele yang strategis
  • Tetapkan tujuan apa yang ingin Anda capai 
  • Sediakan kebutuhan budidaya lele, seperti kolam, indukan, pakan, obat-obatan, dsb
  • Buatlah manajemen usaha yang terencana 
  • Susunlah strategi pemasaran yang menarik

Kelebihan dan Kekurangan Budidaya Lele

Segala usaha tidak akan terlepas dari kekurangan dan kelebihan, berikut kekurangan dan kelebihan ternak lele.

Kelebihan:

  • Pertumbuhan lele sangat cepat
  • Telur yang dihasilkan banyak
  • Tidak mudah terserah penyakit
  • Perawatan mudah

Kekurangan:

  • Tidak semua tanah cocok untuk dijadikan ternak lele
  • Air kolam cepat berbau tidak sedap

Kendala dan Solusi Budidaya Lele

Kendala dan Solusi Budidaya Lele

Budidaya ikan tawar ini bisa dikatakan cukup mudah.

Hal ini karena ikan lele termasuk jenis ikan yang memiliki metabolisme yang tinggi.

Namun dalam menjalankan budaya ikan tawar ini Anda akan dihadapkan dalam beberapa kendala.

Beberapa kendala dalam budidaya lele ialah:

  1. Salah pemberian pakan 
  2. Benih lele yang mudah mati
  3. Lele mudah mengalami stres
  4. Serangan penyakit 
  5. Tingginya biaya pakan dan pemeliharaan kolam 

Kendala di atas bisa Anda atasi dengan baik. Berikut solusi yang bisa Anda terapkan:

  1. Sebaiknya beri pakan sesuai dengan jadwal. Anda bisa mengatur jadwal pemberian pakan sendiri. Pemberian pakan lele sebanyak 3 – 5 kali dalam satu hari 
  2. Belilah benih ikan lele dengan kualitas unggul. Sebaiknya Anda membeli benih di tempat khusus ikan lele dan sudah terpercaya 
  3. Salah satu penyebab ikan lele mudah mengalami stres karena pH kolam yang berubah-ubah. Maka pastikan pH kolam stabil dan gunakan air yang memiliki kualitas yang bagus.
  4. Salah satu yang menyebabkan ikan lele mudah terserang penyakit ialah hujan dan cuaca yang ekstrem. Hujan dan cuaca ekstrem menyebabkan perubahan temperatur kolam, dan tekanan osmotik. Anda bisa mengatasinya dengan menutup kolam dengan kayu atau terpal. Bila perlu lakukan ialah penggaraman, tebar probiotik, menaikkan tinggi kolam, dan memberikan pakan yang mengandung Vit B kompleks, Vit C, atau bawang putih.
  5. Anda bisa menggunakan teknologi bioflok. Teknologi bioflok ini singkatnya mampu menumbuhkan mikroorganisme di dalam air. Sehingga kotoran yang dihasilkan ikan lele mampu menjadi pakan alami. 

Modal Usaha Budidaya Lele

Modal Usaha Budidaya Lele

Modal usaha merupakan persiapan pertama yang tidak boleh ketinggalan.

Berikut rincian modal dalam budidaya ikan lele:

Masa penyusutan pemakaian peralatan 

Keterangan Waktu penyusutan 
Penyusutan sewa lahan 1 tahun
Penyusutan pembuatan kolam lele3, 5 tahun
Alat pembersih kolam 3, 5 tahun
selang air 3, 5 tahun
Jaring ikan3, 5 tahun
Baskom atau ember3, 5 tahun
Peralatan yang lain 3, 5 tahun

Modal awal

Keterangan Jumlah 
Sewa lahan Rp. 2.000.000
Pembuatan kolam leleRp. 8.000.000
Alat pembersih kolam Rp. 150.000
selang air Rp.90.000
Jaring ikanRp. 30.000
Baskom atau emberRp.60.000
Peralatan yang lain Rp. 180.000
Total Rp. 10.510.000

Biaya tetap

Keterangan Jumlah 
Penyusutan sewa lahan 1/12 X Rp.2.000.000Rp. 166.667
Penyusutan pembuatan kolam lele 1/62 X Rp.9.000.000Rp.145.160
Penyusutan alat pembersih kolam 1/62 X Rp. 150.000Rp. 2.420
Penyusutan selang air 1/62 X Rp.90.000Rp. 1.450
Penyusutan jaring ikan 1/62 X Rp. 30.000Rp. 485
Penyusutan baskom atau ember 1/62 X Rp.60.000Rp. 968
Penyusutan peralatan yang lain 1/62 X Rp. 180.000Rp. 2.904
Total Rp. 320.054

Biaya variabel

Keterangan Jumlah 
Benih lele Rp.10.000 X 500 ekorRp. 5.000.000
Pakan Rp. 20.000 X 30Rp. 600.000
Obat-obatan Rp. 50.000 X 30Rp.  1.500.000
Alat perikanan Rp.100.000 X 30R. 3.000.000
Jasa karyawan Rp. 30.000 X 30Rp. 900.000
biaya yang lain Rp.20.000 X 30Rp. 600.000
TotalRp.  11.600.000

Total modal yang wajib Anda sediakan sebesar Rp. 11.911.830.

Namun modal tersebut bisa saja berkurang bila Anda sudah memiliki lahan untuk beternak, air dan listrik, serta tidak membutuhkan jasa karyawan.

Perhitungan modal usaha budidaya ikan lele dapat Anda lihat sebagai sebagai berikut:

  • Modal = biaya tetap + biaya variabel
  • Rp. 320.054 + Rp.  11.600.000
  • Rp. 11.920.054

Analisa Keuntungan Budidaya Lele

Analisa Keuntungan Budidaya Lele

Asumsi Pendapatan per Bulan 

Dalam proses produksi ikan lele ini pasti ada kemungkinan gagal kurang lebih sebanyak 20%.

Jika diasumsikan Anda bisa menjual 50 kg per bulan dengan harga jual Rp. 12.000 per kg,

Maka dalam waktu satu bulan Anda bisa memperoleh penghasilan senilai Rp. 4.500.000.

Berikut perhitungan asumsi pendapatan per bulan:

  • 50 kg X Rp. 12.000 = Rp. 600.000
  • Rp. 600.000 X  30 = Rp. 18.000.000

Asumsi keuntungan per bulan 

  • Keuntungan = pendapatan perbulan – pengeluaran per bulan
  • Rp. 18.000.000 Rp. 11.920.054
  • Rp. 6.079.946

Asumsi perhitungan modal

  • Balik modal = modal awal : laba bersih per bulan 
  • Rp. 10.510.000 : Rp. 6.079.946
  • 1,7 bulan 

Melihat perhitungan di atas, dapat disimpulkan bahwa Anda akan dapat mengembalikan modal kurang lebih dalam waktu 1-2 bulanan setelah budidaya lele tersebut berjalan. Jika Anda tidak bisa menjalankan usaha budidaya tersebut sesuai dengan rencana di atas, maka Anda memerlukan waktu yang lebih untuk mengembalikan modal.

Persiapan Lahan Budidaya Lele

Cara Budidaya Lele

Persiapan lahan untuk kolam terpal:

  1. Sediakan tanah kosong dengan ukuran minimal 2×5 m, atau sesuai dengan kebutuhan Anda.
  2. Kemudian gali hingga kedalaman 50 cm untuk penanaman kolam terpal.
  3. Untuk kolam terpal sendiri tidak harus dilakukan penanaman seperti itu, Anda bisa langsung meletakkan di halaman rumah, atau pekarangan rumah, asalkan pembuatan rangkanya sudah tepat.

Persiapan lahan untuk kolam tanah:

  1. Pengeringan tanah dilakukan selama 2-3 hari dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas tanah. 
  2. Pembersihan sampah dan lumpur. Setelah proses pembersihan selesai, Anda bisa mengisi air sedalam 1 m.
  3. Selanjutnya adalah proses pengapuran, dengan tujuan untuk mematikan hama dan bibit penyakit.
  4. Proses terakhir adalah pemupukan. Hal ini dilakukan untuk penyuburan air.

Persiapan Kolam Budidaya Lele

Kolam lele dapat Anda buat dengan efektif dan efisien. Hal ini karena kolam lele tidak terlalu membutuhkan peralatan yang ribet.

Ada dua jenis kolam yang bisa Anda buat:

Kolam terpal

Biasanya memiliki luas 12 meter persegi, dengan ukuran kolam terpal sekitar 4 X 5 meter.

Kolam terpal membantu proses penyortiran. Hal ini karena kolam terpal membantu dalam mengontrol pemerataan ikan lele

Kolam tanah

Ukuran kolam tanah tidak jauh berbeda dengan kolam terpal. Jika Anda menggunakan kolam tanah, maka tidak memerlukan proses penyortiran.

Hal ini karena kolam tanah memiliki habitat asli lele, yang mana membantu mempercepat pertumbuhannya. 

Cara Memilih Indukan Lele Berkualitas

Penting bagi Anda untuk bisa memilih indukan ikan lele yang berkualitas.

Indukan yang berkualitas akan menghasilkan benih yang berkualitas pula.

Berikut cara memilih indukan berkualitas:

  1. Kedua indukan ikan lele harus sehat secara fisik dan juga psikologis
  2. Pilih indukan ikan lele yang memiliki organ tubuh yang normal dan lengkap 
  3. Pastikan indukan ikan lele sudah siap untuk dikawinkan. Indukan ikan lele betina minimal berusia 1,5 tahun, sedangkan indukan ikan lele jantan minimal berusia 1 tahun
  4. Indukan memiliki kondisi bentuk tubuh yang ideal. Indukan ikan lele betina memiliki tubuh yang gemuk tapi tidak berlemak, sedangkan indukan ikan lele jantan memiliki tubuh yang langsing serta rongga perut yang tidak ada lemak.
  5. Kedua indukan ikan lele mampu bergerak dengan gesit dan lincah. Hal ini dapat ditandai dengan indukan mampu melepaskan diri ketika akan ditangkap menggunakan tangan.
  6. Pastikan kedua indukan ikan lele memiliki garis keturunan yang bagus

Cara Mengawinkan Indukan Lele

Berikut cara mengawinkan indukan ikan lele:

  1. Siapkan kolam pemijahan yang terbuat dari fiberglass atau semen, 
  2. Kolam pemijahan memiliki ukuran 2-3 meter (panjang), 1-2 meter (lebar), dan 1 meter (kedalamannya). 
  3. Masukan indukan yang siap dikawinkan pada pukul 23.00 sampai 05.00
  4. Tutup kolam agar indukan tidak loncat
  5. Biarkan kolam dan kedua indukan ikan lele selama satu hari
  6. Keesokan harinya, pastikan ada telur yang berwarna transparan. Bila ada telur memiliki warna putih susu artinya telur gagal
  7. Pindahkan indukan dari kolam pemijahan. Hal ini karena indukan merasa lapar dan bisa dapat memakan telurnya sendiri.

Cara Menetaskan Telur Lele

Menetaskan telur lele bisa dikatakan mudah, terlebih bagi Anda yang pemula.

Namun dalam proses ini Anda harus tetap melakukannya dengan teliti.

Cara menetaskan telur ikan lele ialah:

  1. Telur yang sudah ditetaskan bisa ditetaskan di kolam pemijahan 
  2. Berikan suplai oksigen yang stabil pada telur, sekitar 28-29˚C
  3. Telur akan berubah menjadi larva dalam waktu 24 jam 
  4. Pisahkan telur yang gagal menjadi larva. Hal ini untuk menghindari tumbuhnya jamur 
  5. Hindari pemberian makan untuk larva kira-kira selama 3 -4 hari. Hal ini karena larva masih memiliki cadangan makanan di tubuhnya 

Cara Memelihara Anakan Ikan Lele

Pemeliharaan jenis ikan yang termasuk dalam keluarga Clariidae ini dapat Anda sesuaikan berdasarkan usianya.

Berikut cara memelihara anakan ikan lele:

  • Usia 1-4 hari 

Anakan lele rawan mengalami kematian. Sebaiknya pastikan suhu dan kualitas air sesuai dengan kebutuhannya.

  • Usia 5 – 15 hari 

Cadangan pakan alami yang dimiliki anakan lele sudah habis. Anda bisa memberikan pakan berupa cacing darah, cacing sutra, atau plankton.

Berikan pakan sebanyak 2 kali dalam satu hari. Perhatikan juga kualitas air kolam. 

  • Usia 15 – 25 hari

Anda bisa memberikan pakan, seperti pellet bubuk atau pellet jenis F 781. Pemberian pakan dapat Anda lakukan sebanyak 4 kali dalam sehari.

Saat usia seperti ini, ukuran ikan lele akan berbeda-beda. Anda harus memisahkan ikan lele berdasarkan ukurannya.

  • Usia 25 – 30 hari 

Berikan pakan berupa pellet F-1000 sebanyak 3 kali dalam satu hari. Pada usia ini pertumbuhan lele semakin besar dan panjang.

Pisahkan lagi berdasarkan ukurannya. Hal ini untuk mengurangi kepadatan dalam kolam.

  • Usia 30 – 40 hari 

Ikan lele memasuki usia yang sudah bisa dipanen. Tetap lakukan seleksi berdasarkan ukurannya.

Proses seleksi bisa Anda lakukan setiap pagi dan siang hari. Pakan yang bisa Anda berikan ialah F-999. 

Cara Pemberian Pakan Lele

Pakan lele yang baik ialah Food Convertion Ratio (FCR).

FCR merupakan pakan yang mengandung rasio jumlah pakan yang tidak sejalan dengan pertumbuhan ikan.

Dapat dikatakan, semakin besar pemberian FCR, maka kualitas dari pakan akan semakin berkurang.

Pemberian pakan bisa Anda lakukan kapan pun, sebanyak 3-5 kali dalam satu hari.

Pada malam hari berikan pakan yang lebih banyak. Hal ini karena ketika malam hari, nafsu makan ikan lele menjadi lebih meningkat.

Sebaiknya dalam budidaya lele berikan pakan berupa pakan utama dan pakan tambahan secara bergantian.

Berikut kandungan yang harus ada dalam pakan utama lele:

  • Lemak sebanyak 4-16%
  • Protein sbanyak  30%
  • Karbohidrat sebanyak (15-20%
  • Vitamin, dan 
  • Mineral

Pakan tambakan ikan lele dapat Anda peroleh dari mana saja. Hal ini mengingat ikan lele termasuk dalam hewan jenis omnivora.

Sehingga pakan tambahan untuk ikan lele dapat berupa:

  • Roti yang sudah digiling 
  • Belatung yang berasal dari campuran ampas tahu
  • Ikan yang dihaluskan 
  • Keong mas
  • Dedek 
  • Cacing sutra 
  • Cacing darah
  • Jeroan ayam yang dipotong kecil-kecil

Perawatan Kesehatan Ikan Lele

Perawatan kesehatan ikan yang tergabung dalam ordo ostarophysi ini dapat Anda atur dengan pengendalian penyakit dan hama.

Berikut perawatan kesehatan ikan lele untuk mengendalikan pertumbuhan penyakit dan hama:

  • Penyakit yang sering menyerang ikan lele biasanya berasal dari bakteri, virus, dan protozoa. Untuk mencegahnya kontrol pemberian pakan yang berlebih, atur suhu kolam agar stabil 28˚C, dan beri vitamin yang membantu mempertebal metabolisme tubuh 
  • Hama yang mengunjungi budidaya lele ialah hewan predator, seperti ular, musang air, linsang, sero, burung, dsb. Untuk mencegahnya sebaiknya Anda memasang saringan pada jalan keluar dan masuk air dan memasang pagar di sekeliling kolam.

Selain membebaskan ikan lele dari penyakit dan hama, Anda juga harus memastikan kepadatan ikan lele dalam kolam.

Pastikan kolam tidak terlalu padat. Hal ini agar ikan lele tidak mengalami stres yang berlebih hingga kematian.

Perawatan Kebersihan Ikan Lele

Kebersihan dalam budidaya ikan lele dapat Anda pastikan dengan mengatur pengelolaan air kolam yang baik.

Pengelolaan air kolam yang baik mampu mempengaruhi kebersihan kolam.

Berikut perawatan kebersihan untuk ikan lele:

  • Jaga kuantitas dan kualitas air kolam ikan lele
  • Bersihkan kolam dari sisa pakan secara berkala
  • Bila terdapat sisa pakan yang berlebih akan muncul bau busuk, seperti hydrogen atau gas amonia
  • Jika bau busuk sudah terjadi, maka buang sepertiga air kolam yang ada di bagian bawah
  • Isi kembali dengan air baru yang bersih. 
  • Jika pemberian pakan yang sering Anda lakukan maka pergantian air juga harus harus sering Anda lakukan 

Target Pasar Budidaya Lele

Target Pasar Budidaya Lele

Berikut target pasar dari ikan lele yang bisa Anda jangkau:

  • Pengepul ikan lele
  • Warung pecel lele
  • Rumah makan atau restoran
  • Pengusaha olahan ikan lele

Cara Mengelola Keuangan Budidaya Lele

Cara Mengelola Keuangan Budidaya Lele

Agar keuangan bisnis Anda terkelola dengan bijak, ikuti cara berikut:

  • Buat tabungan khusus untuk bisnis
  • Catat kebutuhan setiap bulannya lengkap dengan anggarannya
  • Catat uang masuk dan keluar dengan teliti
  • Sisihkan 5% dari pendapatan tiap bulan untuk pengembangan bisnis
  • Jangan pernah pakai uang bisnis untuk keperluan pribadi

Cara Mengelola SDM Budidaya Lele

Cara Mengelola SDM Budidaya Lele

Bisnis akan cepat mengalami perkembangan jika SDM-nya tepat. Berikut cara mengelola SDM:

  • Ikuti pelatihan yang berkaitan dengan bisnis Anda
  • Selalu ikuti perkembangan cara budidaya yang modern dan efektif
  • Jangan malu bertanya pada pebisnis dalam bidang yang sama untuk menambah ilmu baru
  • Jika Anda punya karyawan, pekerjakan mereka sesuai kemampuannya
  • Jangan ragu untuk memberi bonus pada karyawan jika kinerjanya bagus, hal ini untuk menambah semangat kerja mereka

Strategi Marketing dan Promosi Budidaya Lele

Strategi Marketing dan Promosi Budidaya Lele

Strategi marketing dan promosi dapat Anda lakukan ialah dengan memastikan target pasar secara tepat.

Selain itu lakukan juga cara ini: 

  • Melakukan promosi dengan berbagai cara, berupa dari mulut ke mulut, membagikan brosur, hingga memanfaatkan media sosial. 
  • Berikan harga yang sesuai dengan permintaan pasar
  • Meninjau pasar tradisional
  • Meninjau pedagang pecel lele
  • Meninjau rumah makan, restoran, dan hotel
  • Meninjau pengepul dan tempat pemancingan 

Strategi Mengembangkan Usaha Budidaya Lele

Strategi Mengembangkan Usaha Budidaya Lele

Selain strategi marketing dan promosi, Anda juga perlu menyusun strategi mengembangkan usaha.

Berikut strategi mengembangkan usaha yang bisa Anda contoh: 

  • Melakukan pemasaran dengan sistem door to door 
  • Menyediakan hasil budidaya dengan kualitas dan kuantitas yang sesuai permintaan 
  • Mampu memberikan hasil produk secara kontinu
  • Membidik target industri untuk mencari pembeli yang lebih luas
  • Membangun relasi usaha yang banyak 
  • Membuat perencanaan produk yang baru, misalnya sosis lele, nugget lele dsb

Tips Sukses Bisnis Ikan Lele

Tips Sukses Bisnis Ikan Lele

Tips sukses dalam menjalankan usaha budidaya ikan lele, antara lain:

  • Tekuni bisnis budidaya lele dengan baik
  • Jangan lupa untuk selalu melakukan promosi
  • Pelajari semua tentang ikan lele, seperti pakan, perawatan kesehatan dan kebersihan 
  • Maksimalkan keunggulan yang ada dalam budidaya ikan lele
  • Bangun target pasar secara luas 
  • Jangan mudah menyerah dan putus asa

Itulah 20 rahasia sukses usaha budidaya lele.

Semoga artikel ini bisa membantu Anda.

Dan semoga usaha Anda bisa berjalan lancar dan sukses!

Show Comments

No Responses Yet

    Leave a Reply